Gubernur Tokyo Menyuruh Warganya Tetap di Rumah Akhir Pekan Ini

Gubernur Tokyo Menyuruh Warganya Tetap di Rumah Akhir Pekan Ini


Gubernur Tokyo Menyuruh Orang Tetap di Rumah Akhir Pekan Ini

Gubernur Tokyo Yuriko Koike menyerukan warga Tokyo pada Rabu malam untuk tinggal di rumah, setelah Tokyo dikonfirmasi 41 kasus baru dari penyakit coronavirus baru (COVID-19) pada hari Rabu-ketiga hari lurus rekor meningkat. Koike memerintahkan warga untuk bekerja dari rumah, dan untuk tidak pergi keluar pada malam hari atau pada akhir pekan.

Tokyo telah mengeluarkan kebijakan terhadap peristiwa besar dan pertemuan sejak 21 Februari, tetapi kerumunan besar pergi ke Taman seluruh kota akhir pekan liburan terakhir ini untuk melihat bunga Sakura tradisional (Hanami). Sebuah acara seni bela diri K-1 menarik 6.500 peserta di Prefektur Saitama di dekatnya, meskipun permintaan oleh pemerintah Prefektur untuk menjalankan pengendalian diri.

Pemerintah Jepang juga mendesak mereka yang datang ke negara itu dari Amerika Serikat untuk mengkarantina diri selama dua minggu setelah tiba, dan untuk tidak menggunakan angkutan umum, apakah mereka menunjukkan gejala penyakit. Pengunjung dari 40 negara lainnya, termasuk Cina, Korea Selatan, dan negara Eropa sudah berada di bawah pedoman ini. Kementerian Luar Negeri Jepang mengangkat peringatan perjalanan untuk seluruh dunia ke tingkat 2 pada hari Rabu. Peringatan tersebut memberikan saran terhadap perjalanan non-esensial dari Jepang ke bagian lain di dunia.

Shogakukan merilis sebuah pernyataan pada hari Selasa bahwa salah satu karyawannya, seorang pria di usia 30-an, telah didiagnosis dengan COVID-19. Pernyataan itu menjelaskan bahwa karyawan telah mengembangkan demam pada 16 Maret, dan tidak pergi ke kantornya pada 17 Maret. Dia kemudian pergi untuk pemeriksaan medis dengan tes PCR, yang menegaskan bahwa dia positif untuk penyakit tersebut.

Shogakukan mencatat bahwa mereka telah mengamati rekomendasi pemerintah dalam memerangi penyebaran penyakit dengan menentukan tindakan sebelum karyawan dan orang yang telah memiliki kontak, memungkinkan karyawan untuk bekerja dari rumah, mengamati dan melaporkan status medis karyawan, pembersihan dan desinfeksi Departemen karyawan, dan mengawasi kesehatan semua karyawan perusahaan.


Sumber : NHK
Baca Juga
Load comments