Perdana Menteri Jepang Memastikan Penundaan Olimpiade Tokyo 2020

Perdana Menteri Jepang Memastikan Penundaan Olimpiade Tokyo 2020


Perdana Menteri Jepang Memastikan Penundaan Olimpiade Tokyo 2020

Perdana Menteri Jepang Memastikan Penundaan Olimpiade Tokyo 2020

Perdana Menteri Shinzo Abe mengumumkan akhir Selasa malam bahwa Jepang telah mencapai kesepakatan dengan Ketua Komite Olimpiade Internasional Thomas Bach untuk Olimpiade Tokyo dan Paralimpiade untuk ditunda sampai musim panas berikutnya sebagai pandemi virus koroner terus terungkap.

Abe mengatakan ia telah "menegaskan kembali" dengan Bach bahwa permainan tidak akan dibatalkan dan bahwa dua telah sepakat "100 persen" untuk memegang Olimpiade Tokyo dan Paralympics "di musim panas dari 2021 di terbaru."

Pengumuman, yang datang setelah panggilan Abe dengan Bach, Tokyo gov Yuriko Koike, Tokyo 2020 Panitia penyelenggara Presiden Yoshiro Mori dan Menteri Olimpiade Seiko Hashimoto, berarti permainan akan ditunda untuk pertama kalinya selama masa damai.

Abe mencatat bahwa keselamatan kedua atlet dan pengunjung ke permainan telah memainkan peran utama dalam keputusan untuk menunda dalam permainan, dan bahwa hal itu akan sulit untuk menahan mereka di lain waktu tahun ini.

"Mengingat keadaan saat ini, saya memintanya untuk mempertimbangkan bahwa Olimpiade Tokyo ditunda selama sekitar satu tahun untuk memastikan atlet dari seluruh dunia mampu melakukan dalam kondisi terbaik mungkin dan untuk memastikan keselamatan dan keamanan penonton sebagai negara tuan rumah , "Abe kepada wartawan.

Perdana Menteri juga bersumpah untuk bekerja untuk memastikan Olimpiade Tokyo dan Paralympics diadakan "dalam bentuk lengkap" seperti apa yang dia katakan akan menjadi "bukti bahwa manusia telah menaklukkan coronavirus baru."

"Jepang akan memenuhi tanggung jawabnya sebagai negara tuan rumah," kata Abe.

"Mengingat bahwa tujuan, kami akan membuat penyesuaian tentang tempat, dan kami memahami bahwa pertemuan IOC akan diadakan segera," tambahnya.

Namun, meskipun antisipasi memegang permainan musim panas mendatang, Abe pengumuman juga dibiarkan membuka kemungkinan musim semi Olimpiade, dengan asumsi yang COVID-19 pandemi telah dipenoleh kemudian.

Dalam pernyataan bersama, IOC dan Tokyo 2020 Komite menggemakan sikap Abe.

"Yang belum pernah terjadi sebelumnya dan tak terduga penyebaran wabah telah melihat situasi di seluruh dunia memburuk," pernyataan bersama, dirilis Selasa malam setelah pengumuman itu dibuat, kata.

Menurut pernyataan, penyelenggara memutuskan obor Olimpiade harus tetap di Jepang sampai Olimpiade mulai "berdiri sebagai mercusuar harapan bagi dunia selama ini bermasalah kali dan bahwa api Olimpiade bisa menjadi cahaya di ujung terowongan di mana dunia menemukan dirinya saat ini. "

Namun, yang optimis nada itu marah ketika Mori, Tokyo Panitia penyelenggara Presiden, mengatakan bahwa estafet obor-yang dijadwalkan untuk memulai di Fukushima Prefecture sebagai mengangguk ke wilayah Tohoku pemulihan setelah 2011 Maret bencana-akan dibatalkan dan dijadwaluled sesuai dengan pengumuman penundaan permainan.

Koike, berbicara pada konferensi pers yang terpisah, kata Olimpiade-meskipun diadakan di 2021-masih akan disebut 2020 Games, menambahkan bahwa rincian lebih akan menjadi subyek mendatang IOC Dewan Eksekutif pertemuan.

"Diskusi lebih lanjut akan harus mencari tahu bagaimana tepatnya proses ini akan terbentuk," katanya. "Tidak hanya pembangunan tempat, tapi Tokyo, sebagai kota tuan rumah, telah membuat banyak persiapan yang mengarah ke acara ini."

IOC telah mengumumkan pada hari minggu setelah Rapat Dewan Eksekutif bahwa keputusan akan dibuat Apakah permainan akan ditunda, dibatalkan atau diadakan seperti yang dijadwalkan dalam empat minggu setelah diskusi lebih lanjut.

Namun, hanya beberapa hari kemudian, pengumuman itu dibuat dalam terang keprihatinan yang terus-menerus bahwa acara olahraga empat tahunan akan memperburuk pandemi virus Corona, yang telah menyebar ke lebih dari 170 negara di seluruh dunia.

Koike mengatakan pembatalan "akan sangat merusak rakyat Jepang."

"Saya senang kita bisa bergerak ke arah yang mengecualikan skenario itu," tambahnya.

Nasib 2020 Games telah di udara selama berminggu-minggu di tengah kekhawatiran bahwa COVID-19 pandemi dapat menyebar lebih lanjut jika jutaan pengunjung dari seluruh dunia turun di ibukota Jepang pada bulan Juli untuk upacara pembukaan.

Meskipun penundaan akan memacu kerugian keuangan besar untuk Jepang, IOC dan hampir semua stakeholder-belum lagi atlet-keputusan itu dibuat untuk menunda permainan oleh satu tahun dengan harapan bahwa pandemi telah surut pada saat itu.

Tapi Abe dan Koike bisa memiliki tangan mereka penuh bahkan jika wabah telah mengekang dalam waktu untuk permainan.

"Pertama dan terpenting, Tokyo perlu memprioritaskan keselamatan penghuninya dan menghentikan novel coronavirus dari penyebaran lebih lanjut," kata Koike.
Baca Juga
Load comments