Yuki Kaji Debut di Drama Pertama Pipuru: AI to Kekkon Seikatsu Hajimemashita Live-Action

Yuki Kaji Debut di Drama Pertama Pipuru: AI to Kekkon Seikatsu Hajimemashita Live-Action


Yuki Kaji Debut di Drama Pertama Pipuru: AI to Kekkon Seikatsu Hajimemashita Live-Action

Sebuah visual baru memberikan pandangan pertama pada debut serial televisi live-action Seiyuu Yuuki Kaji di Piple: AI dan Married Life Has Begun (Pipuru: AI to Kekkon Seikatsu Hajimemashita). Kaji akan membintangi serial ini sebagai Kenichi Tsumiki, seorang pengusaha yang menikahi seorang humanoid AI, Piple, setelah gagal mengamankan hubungan dengan sesama karyawan dan lama naksir.

Kaji akan membintangi model Kanada Ayaka Wilson (Hutch, the Honeybee: Melody of Courage) Kanada sebagai Piple dan aktris Sakurako Ōhara (Natsuzora) sebagai pencipta Piple, ilmuwan Kaede Miyama. Pemeran tambahan termasuk Shugo Oshinari, Yūsuke Yamada, Yu Kamio, Masaki Kaji, Hazuki Shimizu, Tom Fujita, Asami Usuda, dan Mari Hamada. Drama ini akan tayang perdana di WOWOW Premium pada 18 Mei. Seri delapan episode akan disutradarai oleh Mai Sakai dan Yusuke Taki dengan skrip yang ditulis oleh Kazuhisa Kodera.

Serial ini didasarkan pada kisah sci-fi oleh Mariru Harada. Harada membuat serial Piple di Majalah Da Vinci dari edisi November 2018 hingga Maret 2019. Cerita ini diadaptasi ke dalam drama audio web Mimi de Tanoshimu Shōsetsu 'Piple' (Piple: A Novel to Enjoy with Your Your Ears) dengan desain karakter oleh anohana dan nama Anda. Masayoshi Tanaka. Yuuki Kaji juga muncul dalam drama web dan menerima respons yang luar biasa, yang mengarah ke tawaran peran utama untuk versi televisi.

Yuuki Kaji mungkin paling dikenal sebagai suara protagonis Attack on Titan Eren Jaeger dan pahlawan panas dingin Shōto Todoroki dari My Hero Academia. Berbagai peran anime-nya juga termasuk Melioda dari The Seven Deadly Sins, Sabito di Demon Slayer, Speed ​​O'Sound Sonic dalam One Punch Man, dan Issei Hyōdō di High School DxD.

Harada, seorang penulis dan model, mendapat perhatian untuk bukunya Nietzsche ga Kyōto ni Yattekite 17-sai no Watashi ni Tetsugaku no koto Oshiete Kureta setelah memenangkan Kyoto Literary Prize pada 2017.
Baca Juga
Load comments