Peneliti Stanford Mengidentifikasi Wilayah Otak Yang Diaktifkan Oleh Gambar Pokemon

Peneliti Stanford Mengidentifikasi Wilayah Otak Yang Diaktifkan Oleh Gambar Pokemon


Orang dewasa yang bermain Pokemon secara luas sebagai anak-anak memiliki wilayah otak yang merespon secara istimewa terhadap gambar Pokemon, menurut temuan penelitian oleh psikolog Stanford. Temuan ini dipublikasikan secara online di jurnal Nature Human Behavior.


Jesse Gomez, yang merupakan penulis pertama studi dan mantan mahasiswa pascasarjana Stanford, adalah dirinya sendiri pemain Pokémon yang keranjingan di masa kecilnya. Sebagai cara menguji apakah paparan anak usia dini sangat penting untuk mengembangkan daerah otak yang menanggapi rangsangan visual, tim peneliti melakukan pemindaian otak pada 11 orang dewasa yang bermain Pokémon sebagai anak-anak berusia 5-8 tahun antara 1995 hingga 1998, termasuk Gomez sendiri. Subjek uji ditampilkan ratusan gambar, termasuk beberapa Pokémon, dan hasilnya dibandingkan dengan mereka yang belum pernah memainkan game.

“Yang unik tentang Pokemon adalah bahwa ada ratusan karakter, dan Anda harus tahu segalanya tentang mereka agar dapat memainkan permainan dengan sukses. Gim ini memberi Anda penghargaan untuk melakukan individuasi ratusan karakter kecil yang mirip ini, ”kata Gomez. "Saya pikir, 'Jika Anda tidak mendapatkan daerah untuk itu, maka itu tidak akan pernah terjadi.' ''

Karena setiap anak memainkan game di Nintendo Game Boy, sebuah perangkat dengan layar 4,7 x 4,3 cm yang dipegang dengan lengan, itu memungkinkan para peneliti untuk menguji bias eksentrisitas. Teori ini menyatakan bahwa ukuran dan lokasi wilayah kategori khusus di otak tergantung pada seberapa banyak bidang visual kita mengambil objek, dan apakah objek berada dalam penglihatan pusat atau periferal yang melihatnya.

Apa yang ditemukan tim adalah bahwa sulkus oksipitotemporal (OTS) dari orang dewasa ini memang menanggapi gambar Pokemon secara istimewa dibandingkan dengan mereka yang belum memainkan permainan. Otak mereka bereaksi tidak hanya pada gim Pokémon Merah dan Biru yang asli tetapi juga terhadap gambar-gambar dari anime televisi. Selain itu, lokasi wilayah otak ini, yang biasanya merespons gambar binatang, konsisten di seluruh veteran Pokemon.

Kalanit Grill-Spector, seorang profesor psikologi di Sekolah Humaniora dan Ilmu Pengetahuan Stanford, mengatakan bahwa temuan ini adalah bukti lebih lanjut bahwa otak manusia mudah dibentuk dan mampu mengubah bentuk berdasarkan paparan visual dari usia muda. "Korteks visual terdiri dari ratusan juta neuron," katanya. "Kami memiliki kapasitas untuk mengkodekan banyak, banyak pola dalam bentangan korteks itu."

Baca Juga
Load comments